Home / Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium

Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium

Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium - Pencarian cara merawat dan melatih dengan kata kunci " Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium " di temukan di dunia-hewan.net. Untuk mencari informasi atau artikel hewan yang sesuai dengan reptil, makanan, sugar glider, iguana, gambar, petshop, satwa, obat, komunitas, keunikan, sifat, breeding, anak anjing, anak kucing, burung, hamster anda dapat menuliskan kata kunci yang ada pada kolom pencarian yang sudah tersedia.

Dengan semakin berkembang nya teknologi internet, situs dunia-hewan.net berusaha untuk memberikan informasi yang berkaitan dengan dunia hewan, khususnya anjing dan kucing. Situs dunia-hewan.net memiliki ratusan artikel merawat anjing dan kucing misal " Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium " yang di anda jadikan masukan atau bahan referensi merawat anjing dan kucing.

Baca : Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium
Gambar lobster hias

Gambar lobster hias

Budidaya lobster hias – Lobster air tawar mempunyai nama latin Crayfish, atau di Indonesia sering disebut lobster air tawar. Saat ini di lobster menjadi hiasan di aquarium. Dulu, lobster air tawar hanya dikenal sebagai bahan pakan bergizi tinggi. Maklum, anggota keluarga Crustacea ini memang memiliki hubungan kekerabatan yang dekat dengan udang. Karena keindahan tubuhnya, beberapa orang mulai mencobanya sebagai penghias akuarium, dan ternyata asyik juga.

Lobster air tawar sangat mudah dipelihara, unik, dengan warnanya sangat aduhai. Secara keseluruhan, penampilan crayfish sangat menggemaskan, dan kita bisa menikmati semua sensasi ini di akuarium.

Banyak sensasi yang dirasakan ketika melihat mereka berjalan dan makan ikan. Kendati memiliki kaki-kaki renang, lobster tak segan berjalan menggunakan kakinya. Ia pun bisa berpegangan pada dahan atau tangkai daun menggunakan capitnya saat memanjat tanaman air. Sangat menyenangkan kalau atraksi ini tertangkap mata.

Lobster juga lihai menangkap ikan yang diumpankan sebagai makanan. Lobster akan mencabik-cabik ikan menjadi potongan kecil dengan capitnya yang kokoh dan tajam. Ketika memangsa ikan, dicabik-cabik dulu, lalu dimakan.

jenis-jenis lobster air tawar

Crayfish dapat dibedakan berdasarkan bentuk alat kelaminnya, yaitu lobster (alat kelamin berupa titik) dan klarcii (alat kelamin berupa tangkai panjang). Kelompok lobster terdiri atas lobster capit merah (red claw) dan beberapa jenis lobster dari Papua, seperti tiger papua, orange papua, blue moon, blue stream,dan blue yabbie. Adapun kelompok klarcii meliputi snow white, red marlboro, dan red klarcii.

Red claw berasal dari Australia, dengan sekujur tubuh berwarna biru, tetapi bagian bawah capitnya merah. Karena warna capit itulah, dia diberi nama red claw. Selain bisa menghiasi akuarium, lobster red claw juga mudah dijumpai di restoran karena ukurannya mencapai 8 inci atau 20,3 cm.

Lobster Papua berasal dari perairan Papua. Bermacam-macam pula warnanya, seperti oranye, biru, ungu, cokelat, hingga cokelat kehitaman, dengan ukuran mencapai 7 inci.

Kelompok klarcii berwarna putih dan merah, berukuran maksimal sekitar 4 inci (10,2 cm). Sedangkan lobster hias umumnya dijual dengan ukuran 2 – 4 inci.

Salah satu keunggulan lobster adalah mudah dipelihara. Pakannya berupa pellet atau ikan-ikan kecil seperti ikan mas dan guppy. Jika hobiis hanya memilih pellet pun tak jadi soal, sebab pellet khusus lobster mengandung protein tinggi, sekitar 30%. Kalau pakai pelet, porsi harian 1/8 berat badan, dan bisa diberikan pagi dan sore hari.

Lobster termasuk hewan nokturnal, atau lebih aktif pada malam hari. Karena itu, pemberian pakan pada sore hari perlu dimaksimalkan. Adapun pemberian pakan hidup berupa ikan kecil bisa dilakukan dua minggu sekali sebagai variasi saja. Jika terlalu sering diberikan ikan, sifat kanibalnya akan muncul.

Crayfish  bisa hidup dalam air dengan derajat keasaman (pH) tinggi. Standar pH untuk ikan hias biasanya 6,0 – 6,5. Tapi lobster bisa hidup dalam air dengan pH 7,0 – 7,5.

Adapun ketinggian air dalam akuarium cukup dua kali tinggi tubuh lobster, atau sebatas batu bata tenggelam yang menjadi rumahnya. Jika menggunakan akuarium setinggi 20 cm, Anda bisa mengisi air setinggi 6 cm saja.

Lobster tidak mempermasalahkan warna air yang agak keruh. Selain itu, sirkulasi oksigen tidak wajib ada di kolam budidaya maupun akuarium. Pasalnya, hewan bercapit ini sering muncul ke permukaan untuk mengambil udara bebas.

Meski tinggal di dalam akuarium atau kolam, lobster tetap butuh tempat untuk berlindung. Kita bisa membuatnya dari bahan pipa paralon, bambu, atau bata yang bolong-bolong untuk perlindungan. Tanaman air berdaun keras juga bisa dijadikan tempat berlindung, misalnya keladi.

Perawatan saat ganti kulit

Kalau burung memiliki proses alami setahun sekali bernama molting (ganti bulu), crayfish juga punya proses yang sama, yaitu ganti kulit.  Saat ganti kulit, lobster harus dipisahkan dari koloninya agar tak diserang kawan-kawannya.

Dalam hal ini, lobster bisa disimpan dalam wadah baskom selama 2 jam hingga proses ganti kulitnya rampung. Lobster yang akan berganti kulit ditandai dengan perubahan warna cangkang kulit menjadi buram. Ia cenderung pasif atau diam, dan tubuhnya dalam posisi tidur miring. Proses molting bisa mengalami kegagalan jika lobster kekurangan oksigen.

Seringnya pergantian air juga memicu intensitas ganti kulit, karena perubahan kadar asam. Karena itu, pergantian air sebaiknya dilakukan seminggu sekali. Kalau masih anakan, yaitu ukuran 2-3 inci, ganti air seminggu sekali lebih bagus. Tetapi kalau sudah 5 inci, moltingnya agak lama.

Aquarium untuk lobster

Pasang perlengkapan standar akuarium ikan hias di dalam akuarium berupa aerator, saringan, dan perlengkapan lainnya. Setelah itu, masukkan air ke dalam akuarium dan diamkan selama 24 jam sebelum digunakan. Setelah 24 jam, buang air di dalam akuarium dan ganti dengan yang baru. Setelah itu baru masukkan lobster hias air tawar ke dalam akuarium.

Makanan lobster hias

Makanan lobster hias air tawar adalah cacing beku, cacahan ikan mas kecil, udang cacah. Berikan makanan lobster air tawar tersebut setiap pagi dan siang hari. Usahakan agar pakan yang diberikan langsung habis dimakan lobster (tidak bersisa). Anda bisa memberikan sedikit demi sedikit pakan lobster air tawar sampai lobster tersebut tidak lagi memakan pakan tersebut, kemudian angkat sisa pakan dari dalam akuarium.

Dengan alasan hak cipta (copyright) atas artikel merawat dengan judul Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium yang merupakan hasil tulisan dari beberapa sumber yang ada di internet. dunia-hewan.net hanya menampilkan sebagian isi dari Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium. Untuk memudahkan pencarian artikel merawat, dunia-hewan.net juga menyediakan layanan pencarian artikel seputar merawat, seperti Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium yang dapat anda temukan dengan layanan pencarian yang sudah tersedia. Dan seluruh artikel merawat yang terdapat di dunia-hewan.net ini kami ambil dari beberapa blog atau situs merawat anjing dan kucing yang sudah terpercaya. Oleh karena itu, jika anda ingin melihat lebih jelas Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium secara lengkap, anda dapat mencari beberapa artikel merawat pada kolom pencarian yang sudah di sediakan.

Jenis dan cara merawat lobster air tawar di aquarium | husky66 | 4.5

Artikel hewan di cari :

makanan lobster , lobster hias , makanan lobster air tawar , makanan lobster air tawar di aquarium , pakan lobster air tawar agar cepat besar , lobster hias air tawar , makanan lobster hias , budidaya lobster air tawar di aquarium , lobster air tawar , cara merawat lobster