Home / Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar

Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar

Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar - Pencarian cara merawat dan melatih dengan kata kunci " Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar " di temukan di dunia-hewan.net. Untuk mencari informasi atau artikel hewan yang sesuai dengan reptil, makanan, sugar glider, iguana, gambar, petshop, satwa, obat, komunitas, keunikan, sifat, breeding, anak anjing, anak kucing, burung, hamster anda dapat menuliskan kata kunci yang ada pada kolom pencarian yang sudah tersedia.

Dengan semakin berkembang nya teknologi internet, situs dunia-hewan.net berusaha untuk memberikan informasi yang berkaitan dengan dunia hewan, khususnya anjing dan kucing. Situs dunia-hewan.net memiliki ratusan artikel merawat anjing dan kucing misal " Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar " yang di anda jadikan masukan atau bahan referensi merawat anjing dan kucing.

Baca : Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar
Foto ayam hutan dewasa

Foto ayam hutan dewasa

Cara memelihara ayam hutan sumatera – Ayam hutan sesuai dengan namanya merupakan ayam hasil tangkapan langsung yang dari hutan, ada juga yang menyebutnya ayam bekisar walau sebetulnya berbeda. Ayam bekisar merupakan keturunan dari ayam hutan merah dan ayam hutan hijau, disamping itu ada juga Ayam hutan srilangka dan Ayam hutan kelabu. Lalu jika kita mempunyai ayam hutan hasil tangkapan dari alam ini, bagaimana cara menjinakkan ayam hutan?.  Menjinakkan ayam hutan sebetulnya tidak terlalu sulit, yang mesti di perhatikan dengan seksama adalah adaptasi ayam hutan ini dengan lingkungan baru yang bisa menimbulkan stress.

Ayam hutan biasa hidup di tempat sepi jauh dari keramaian, karena itu sering kali saat ayam hutan kita bawa kerumah dan di masukan ke kandang mereka akan mengalami stress. Untuk itu kita mesti menjauhkan ayam hutan ini dari keramaian dan membuat kandang sesunyi mungkin.

Bagaimana cara merawat ayam alas

Membawa Ayam hutan

Saat baru di tangkap ayam hutan di usahakan membawanya dengan tempat yang tertutup rapat dan kaki ayam di usahakan di ikat, karena ayam hutan saat baru tertangkap, ayam akan menjadi stres dan panik dan berusaha melarikan diri. oleh karena itu sayap dan kaki ayam di ikat atau di masukkan ke kain yang sudah di rancang khusus untuk membawa ayam hutan.

Kandang ayam hutan

Kandang ayam hutan sangat mempengaruhi tujuan kita dalam penangkaran ayam hutan, apakah itu jenis kandang pajangan, kandang tangkapan atau kandang penangkaran. Dalam hal ini saya akan menjelaskan tentang kandang penangkaran karena tujuan utamanya adalah ayam hutan dapat berkembang biak dengan cepat.

Untuk kandang sangat di sarankan kandang yang berukuran besar, tujuannya agar ayam lebih bebas bergerak walau tidak tertutup kemungkinan kandang berukuran kecil, minimal untuk kandang produksi ukuran 100 cm  x 100 cm x 150 cm namun dengan catatan untuk 1-2 minggu pertama kadang ayam di tutup dari pandangan ayam, tujuannya ayam tidak terlalu stres dan panik karena belum terbiasa dengan suasana yang baru, setelah beberapa minggu bagian kandang di buka perlahan atau bertahap hingga ayam sudah terbiasa dengan suasa dan stres berkurang.

kemudian situasi kandang di harapkan beralas tanah namun alas papan atau yang lain pun tidak masalah, karena ayam hutan biasanya mencari makan di tanah dan suka mengais-ngais tanah. dan jangan lupa pakan dan ketersediaan air harus di jaga.

Pakan ayam hutan

Untuk pakan ayam di berikan biji-bijian yang sudah biasa ayam hutan kosumsi. seperti padi, jagung, dan kacang-kacangan. tapi pada umumnya ayam hutan di berikan padi pun juga sudah mau namun makanan di tabur di lantai kandang karena ayam belum terbiasa dengan tempat makan, namun setelah terbiasa makan barulah di berikan tempat makanan. namun untuk minuman jangan sampai kering atau kurang karena ayam hutan rentan sekali dengan kematian.

Serta bisa juga kita memberi makanan tambahan lain yang kaya akan serat dan protein, baik itu sayuran ,rumputan atau buah-buahan serta beberapa jenis makanan bersumber dari makanan hewani. seperti jangkrik belalang, cacing, ulat, cercahan daging, dll.

Untuk pemberian pakan di harapkan di berikan skala besar atau siap stok dalam kandang ayam hutan terutama pakan bijian ini untuk kandang ayam produksi, tapi jika ingin ayam hutan merasa ketergantungan dengan pemilik boleh di berikan sedikit demi sedikit tiap harinya, dan untuk sayuran dan buahan serta makanan hewani boleh di berikan 3 x seminggu atau 1 minggu sekali ini bertujuan untuk mencukupi gizi pada ayam hutan serta memperkokoh kesehatan ayam hutan.

Penjodohan ayam hutan

Penjodohan ayam hutan merupakan hal yang sangat penting untuk memperbanyak keturunan dan ayam yang lebih jinak. pada umumnya penjodohan atau perkawinan ayam hutan termaksud gampang-gampang susah, karena terkadang ayam hutan agak memilih pasangan, namun itu bukan masalah besar. jika ingin memasukkan pasangan ayam masukkanlah saat malam hari atau suasana gelap karena ayam tidak terlalu stres dan takut. usahakan warna ayam tidak putih. namun jika ingin mendapatkan ayam hutan putih usahkan indukan putih di beri warna gelap dengan di wantek atau di beri pewarna. ini bertujuan agar ayam tidak takut. usahakan memilih indukan yang sudah pernah bertelur atau kualitas ayam di pilih yang pandai kawin, pandai mengeram, pandai membesarkan anak, dan juga tergantung ayam betina yang akan anda silangkan.

ada beberapa hal yang di perhatikan dalam persilangan ayam hutan. anakan generasi pertama persilangan ayam hutan asli dan ayam kampung atau keturunan maka sebutannya adalah F1, jika ayam hutan jantan x betina ayam kampung, maka anak ayam akan lebih jinak dan di sebut dengan ayam jurai, brugo atau ayam bekisar namun di tempat daerah tertentu sebutnya berbeda-beda. Sedangkan jika ayam kampung jantan x betina ayam hutan asli maka anakan akan menjadi sangat liar seperti ayam hutan.

Perawatan ayam hutan

Untuk perawatan ayam hutan jika ayam sakit di berikan obat, apabila kandang kotor maka kandang di bersihkan. makanan dan minuman harus terjaga. dan ayam sekali-kali di mandikan dengan cara di semprot atau di mandikan seperti ayam biasa. namun hal yang harus di ingat ayam hutan memang terkadang kelihatan jika sudah beberapa tahun di pelihara akan terlihat jinak. namun jangan pernah tertipu jika sempat di lepas di luar kandang maka ayam tak akan pernah kembali atau sulit di tangkap. yang jinak hanya keturunan ayam hutan, itupun tidak terlalu jinak.

Walaupun sebenarnya saya juga pernah melepas ayam hutan atau pun terlepas di sekitar pekarangan rumah yang wilayahnya lumayan luas namun sebuah perkebunan, dan ayam hutan yang lepas tersebut tetap terlihat di pekarangan rumah atau kembali pulang dan tidur di beberapa pohon yang ada di sekitar kandangnya. dan hal itu bukan kebetulan jinak atau apa-apa tapi kejadian ini sudah sering terjadi baik yang tidak sengaja ataupun sengaja. jadi kemungkinan ayam hutan di umbar dalam artian lepas tapi tidak masuk kekandang itu bisa terjadi namun wilayah rumah harus luas dalam artian perkebunan atau wilayah yang ada banyak pepohonan bukan di daerah padat penduduk.  karena saya memperhatikan ayam hutan yang lepas memang saat melihat orang tetap lari namun saat suasana sepi barulah dia kembali.

Dan juga ada tambahan perawatan yang sangat saya sarankan yaitu memberikan vaksin pada ayam hutan karena vaksin sangat berpengaruh besar dalam penangkaran ayam hutan. saya sempat berpikir ayam hutan itu sangat kuat daya tahan tubuhnya, ternyata itu sama sekali tidak benar. karena saya sudah melihat ayam hutan sangat rentan sekali terhadap kematian baik itu karena wabah penyakit ataupun stress. itupun terjadi pada ayam hutan yang hidup di hutan yang berdekatan dengan rumah penduduk yang saat terjadi wabah penyakit ayam dan ternyata ayam hutan pun punah oleh penyakit tersebut, ini saya sudah alami dan perhatikan di beberapa Lokasi Memikat ayam. namun yang jauh di pemungkiman penduduk memang ayam tsb masih aman dari wabah penyakit pembunuh ayam. oleh karena itu saya sangat menyarankan ayam hutan dalam penangkaran di berikan vaksin sesuai dengan prosedur dan waktu yang di tentukan.

Mempercepat ayam hutan kawin

Ini lah tahap yang paling di tunggu-tunggu oleh para peminat ayam hutan, yaitu mengawinkan ayam hutan untuk mendapatkan keturunannya. dengan bentuk dan kualitas tertentu yang di inginkan oleh peminat ayam hutan. ada yang di silangkan ayam hutan jantan dengan ayam betina berbagai varietas dan jenis juga ada yang melakukan sebaliknya menyilangkan ayam hutan betina dengan ayam jantan ayam berbagai varietas dan jenis. Kedengarannya sangat mudah tapi untuk mengawinkan ayam hutan di perlukan keterampilan khusus karena banyak orang menganggap remeh dalam mengawinkan ayam hutan untuk di silangkan dengan ayam jenis lain.

Kita dapat menemukan peminat ayam hutan yang mengeluh dan bahkan sering menemukan ayam hutan mereka mati sebelum mendapatkan keturunannya. sungguh ironis bukan ? padahal mendapatkan ayam hutan belum tentu murah dan bahkan kita harus mengeluarkan uang lebih untuk mendapakan ayam hutan. ini adalah hal-hal yang harus di perhatikan

  1. makanan di berikan yang mengandung protein dan vitamin yang cukup. usahakan makanan yang di berikan memberikan efek penambah hormon yang menghasilakan sperma ayam banyak dan membuat libido ayam jadi tinggi. jenis makanan tersebut bisa berupa. serangga, cacing, ulat, juga berapa rumputan, juga makanan kosentrat berupa makanan laut.seperti udang kering, ataupun udang halus, namun jika sulit menemukannya. cukup makanan dari pabrikan yaitu makanan yang di jual dipasaran berupa makanan untuk ayam/puyuh bertelur.  makanan ini sangat ampuh untuk memperbanyak sperma ayam dan tingkat bertelur pada ayam. namun harus di perhatikan makanan ini harus di campur dengan makanan kesukaan ayam hutan tersebut. yaitu di campur seperti padi, jagung, kacang-kacang atau yang lainnya.. jika makanan tadi rutin di berikan maka ayam akan cepat kawin dan bertelur.
  2. Kandang harus dijamin tertutup rapat dengan kain atau penutup khusus sebelum ayam hutan di masukkan ke dalam kandang. disiapkan tempat bertelur ayam seperti kotak, box, kardus, atau rumputan kering. ada hal yang harus di perhatikan jika betina adalah ayam hutan asli maka tempat bertelur di letakkan di tanah karena ayam hutan betina tidak biasa bertelur di kotak2 karena jiwanya liar maka harus dengan rumputan kering yang banyak. sedangkan jika betina ayam jenis rumahan. maka tempat bertelur tergantung keinginan anda sendiri , bisa di kotak atau di tanah. dan INGAT jika anda ingin mengembangkan ayam hutan jangan sering2 melihat kandang. karena ayam hutan akan merasa sangat terganggu. maka siapkanlah makanan yang cukup banyak dan kering untuk 1-2 minggu kedepan serta siapkan minuman yang banyak untuk 1-2 minggu ke depan. Namun usahakan stok makanan bisa lebih lama lagi bisa 1 bulan kedepan maka lebih baik.
  3. Rumus beternak ayam hutan ialah semakin jauh dari keramain semakin jarang untuk di ganggu baik itu berupa ngintip-ngintip, kontak fisik, mengganggu kandang, suara ribut-ribut. atau sekedar melihat-lihat. maka jika terhindar dari hal tadi semakin cepat ayam hutan berkembang biak dan kawin, oleh karena itulah makanan dan minuman harus di siapkan dengan skala besar dengan tingkat protein dan kadar perangsang hormon yang tinggi juga makanan kering. hingga ayam merasa nyaman dan tidak ada gangguan. kecuali jika peminat ayam ingin memberikan makanan hidup berupa jangkrik, ulat-ulat, cacing atau belalang maka buatkan lobang kecil untuk bisa memasukkan makanannya..

Teknik menjinakan ayam hutan

Ada banyak teknik dalam menjinakkan ayam hutan merah ori baik yang baru dapat ataupun yang sudah lama di kandang. teknik yang saya ajarkan adalah sebagian kecil dari ilmu menjinakkan ayam hutan merah.

  • Ini lain hal lagi dengan catatan yang di atas yaitu mengenai penangkaran ayam hutan merah dan ini saya khususkan untuk ayam pajangan dan pikat yaitu ayam hutan yang bisa sering-sering di sentuh dan bahkan di jadikan ayam pemikat atau bisa di bilang ayam hutan merah yang di jinakkan khusus ini adalah ilmu turun temurun yang di miliki oleh para pemikat khusus dimana ilmu ini mungkin sangat jarang orang yang tahu dan mengaplikasikannya. ini bukan sihir ataupun ilmu gaib. tapi ketelatenan dan kesungguhan yang kuat di minta untuk menjinakkan ayam hutan merah.
  • Buat kandang pajangan ukuran 1x1x1m namun seluruh dindingnya harus terbuat dari waring, karung, jaring yang penting tidak akan melukai ayam hujan jika ayam meronta-ronta. kemudian ayam hutan di beri ikatan kaki dengan tali sepanjang 2 meter atau lebih tujuannya saat ayam hutan di letakkan di halaman dan terbang kakinya tidak tertarik kencang sehingga bisa mengakibatkan kesakitan atau pincang karena tersentak . oleh karena itu di butuhkan tali pengikat kaki ayam yang panjang.
  • Nah tekniknya begini ayam hutan yang baru di dapat atau yang sudah ada, di kurung 1-2 minggu hingga ayam sudah cukup mengenal makannya dan rajin makan setelah ayam hutan sudah mulai makan dan cukup fit kondisinya. waktunya untuk mengikat kaki ayam dengan tali ikat kaki namun tali nya harus panjang 2-5 meteran. kemudian ayam hutan tadi di mandikan saat udara cukup panas untuk di jemur kemudian di pancangkan atau di letakkan di halaman agar ayam bisa berjemur untuk mengeringkan bulunya. pastikan tidak ada ayam peliharaan lain yang lepas yang akan menggangu ayam hutan tsb.
  • Setelah bulu ayam hutan kering maka alus lah teknik hipnotis ayam. yaitu tidurkan ayam hutan secara terbalik sehingga kaki ayam hutan di atas kemudian tutup mata ayam hutan hingga dia tertidur biarkan beberapa saat hingga ayam tertidur lelap. kemudian ulangi lagi hal tersebut hingga beberapa kali sampai ayam tersebut benar2 merasa nyaman di dekat anda. setelah itu lakukan teknik mengelus dagu ayam .. ada bulu-bulu halus antar gelambir bawah ayam. maka elus bulu tersebut hingga ayam tersebut merasa nyaman. ayam tetap di tidurkan atau kaki ayam tetap ke atas. ( anda biasa melakukan teknik ini pada kucing dan anjing atau sapi mengusap leher mereka ) kemudian ayam di lepas di pekarangan dalam cacatan tali ayam tetap di pancang ke tanah atau di ikat di pohon. sehingga ayam akan terbiasa .

di sini anda akan menemui beberapa masalah yaitu ayam meronta-meronta saat akan di tangkap. oleh karena itu saat menangkap ayam mulai dari mengambil talinya kemudian pegang kaki dan sayap kemudian baru lakukan teknik hipnotis ayam dan teknik alus leher. Setelah melakukan aktifitas ini maka kembalikan ayam pada kurungan yang telah di buat tadi yang berdindingkan waring/karung/ jaring.

Dengan alasan hak cipta (copyright) atas artikel merawat dengan judul Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar yang merupakan hasil tulisan dari beberapa sumber yang ada di internet. dunia-hewan.net hanya menampilkan sebagian isi dari Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar. Untuk memudahkan pencarian artikel merawat, dunia-hewan.net juga menyediakan layanan pencarian artikel seputar merawat, seperti Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar yang dapat anda temukan dengan layanan pencarian yang sudah tersedia. Dan seluruh artikel merawat yang terdapat di dunia-hewan.net ini kami ambil dari beberapa blog atau situs merawat anjing dan kucing yang sudah terpercaya. Oleh karena itu, jika anda ingin melihat lebih jelas Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar secara lengkap, anda dapat mencari beberapa artikel merawat pada kolom pencarian yang sudah di sediakan.

Tips mudah merawat dan menjinakan ayam hutan liar | husky66 | 4.5

Artikel hewan di cari :

Ayam hutan , cara membuat kurungan jago , cendet tangkapan hutan biar cepat bunyi , cara menangkap kucing hutan , bangkok jalak emas , binatang bikin jaring , cara menjinakan jalak kebo tangkapan , ayam alas , suara burung pikat , tanda ayam pikat